Thursday, February 12, 2009

Di TEBUK TUPAI

SALAM

Aku terpanggil untuk berbincang dan menyuarakan pendapat mengenai topik yang bagi kita bukan la asing iaitu "DITEBUK TUPAI". Apa makna?

Dari zaman dahulu, bila disebut buah sudah ditebuk tupai makna maruah seorang gadis sunti telah tergadai. Kesuciannya telah dinodai dan secara tidak langsung gadis itu sudah tidak ada kemanisannya lagi. Mengapa ini berlaku? Budaya dan cara hidup kita sendiri yang menyebabkan ini berlaku. Itu hakikat yang kita mesti terima. 

Agama Islam telah menggariskan, hidup berlandaskan Al-Quran dan As-Sunnah adalah yang berbaik. Rasullullah telah meninggalkan kita cara hidup yang diredhai Allah. Kita gah canang sana sini, aku Islam tetapi adakah kita mengamalkan apa yang diajarkan oleh Islam. 

Budaya berpasangan lelaki dan perempuan tanpa nikah adalah haram. Indah khabar dari rupa. Bila lelaki dan perempuan berjumpa berada diantara mereka ialah SYAITAN/IBLIS yang sentiasa berusaha untuk menyesatkan umat Muhammad S.A.W. Bisikan dan rayuan makhluk ini boleh melemahkan kita dan membawa kita ke jalan haram yang dilarang Allah S.W.T.

Hubungan haram ini selalunya tidak hanya sekadar bertemu, tidak hanya makan bersama dan  bersiar-siar tetapi juga membawa ke hubungan asmara. Bermula dengan pegangan tangan, usap mengusap, pelukan cinta dan hubungan seks tanpa nikah. 

Bagaimana ini terjadi? Anak gadis mudah menyerahkan kesucian diri atas dasar kasih sayang. Lemahnya mereka...Ya memang lemah. Sepatutnya golongan ini kita harus belai dengan didikan kasih sayang yang digariskan oleh Islam dan bukannya dibelai dengan kasih sayang menggunakan hawa nafsu yang tidak ubah seperti binatang. Si jantan bila dah bertanduk, mulala menggunakan pujuk rayu, katanya bukti cinta pada si gadis. Cinta kejadah apanya kalau sanggup melakukan perkara keji kepada insan yang lemah ini. Bukan itu saja, tak puas sekali diulang bila nafsu memuncak. SETAN betul. 

Bila si jantan ini dapat kemanisan hubungan haram ini, mula lah mencari lubuk baru. Lumrah memang tak pernah puas sekali. Jantan jenis murahan ini mula lah menjual minyak busuk ke sana ke sini mencari mangsa nafsu seterusnya. Dah kenyang tinggal. 

Si gadis setelah menyedari hal ini, barulah mula rasa menyesal dengan perbuatan terkutuk itu. Setelah heboh satu dunia, tersebar ke merata tempat gambar asmara barulah nak cari penyelesaian. Tubuh anugerah Allah dijaja merata. Jadi pandangan dan tontonan segenap pelusuk bentuk tubuh dan rupa maruah yang telah tercemar. Ini menjadi bualan rakan-rakan, sedara mara, pelajar2 universiti dan sekolah, tuan dan muda. Malu, mana nak letak muka? 

Islam mengajar kita tatacara pergaulan lelaki dan perempuan. Haram bersentuhan antara bukan muhrim. Si jantan suka pegang sebab kononnya tangan perempuan ini lembut. Lepas tu mula lah nafsu mencanak. Si gadis pulak seronok dibelai jantan buas ini. Tak kira orang lalu lalang, orang yang memerhati. Keji betul. Nie dah dekat ngan Valentine nie mesti ada lagi yang akan kehilangan maruah dan kesucian...

Didikan agama diberikan dari kecil lagi samada di rumah  dan di sekolah. Ibubapa mengajar anak solat, membaca Al-Quran dan nilai2 agama yang tinggi supaya anak2 menjadi anak yang soleh dengan berpandukan ajaran Islam. Di sekolah, guru memberi dan mengajar nilai-nilai murni kehidupan agar menjadi manusia cemerlang dari aspek jasmani, emosi, rohani dan intelek. 

Nak salahkan ibubapa pun bukan semua mengabaikan tanggungjawab. Persekitaran memainkan peranan yang utaman dalam melahirkan generasi yang berakhlak. Misalnya, kita tanam pokok, kalau kita uruskan dengan baik penggunaan tanah, penggunaan baja yang sesuai dan ikut jadual siraman maka hasilnya akan bermutu. Begitu juga anak2, kita semaikan ajaran Islam, cara hidup yang digariskan Rasullullah S.A.W maka kita akan melahirkan generasi berakhlak mulia dan terpuji. Ajarlah anak2 bersolat, solat berjemaah, membaca Al-Quran dan berzikir kerana ini akan mendekatkan diri dengan Allah. Sentiasa memohon doa agar membimbing dan menjauhkan diri kita dari kerja keji dan mungkar.

Gadis2 mudah termakan puji rayu si jantan Setan ini sebab mereka tidak mempunyai kekuatan iman yang utuh bagi menghalang ujian dan cubaan Setan ini. Dari mana datangnya kekuatan jiwa ini? Wujudkanlah hubungan dengan Allah melalui bersolat, menyebut dan memuji Allah dengan berzikir. Allah sayang hambaNya dan Dia sentiasa akan memberi rahmat dan naungan kepada hambaNya. InsyaALLAH. 

Jadi, berkawan itu boleh tetapi ada had batasannya. Jika sudah sayang dan kasih, suntinglah si gadis menjadi isteri dan bukannya jadikan mereka pelepas hawa nafsu binatang itu. Islam adalah cara hidup. Ibu bapa, pantaulah kegiatan anak2, jangan terlalu beri kebebasan. Si gadis, jaga la maruah diri, kesucian diri anda bukan boleh dijual beli. Bila sudah ditebuk tupai hilang segala kenikmatan yang Allah anugerahkan kepada insan yang bergelar IBU, UMI, EMAK dan sedarjat dengannya. Jangan terlalu percayakan si jantan yang hanya tahu berkokok dan tidak tahu mengeram. Carilah cahaya Islam kerana pintu taubat sentiasa terbuka sebelum ia ditutup buat selama-lamanya akhirat kelak. 

Salam - aku yang lemah

- joe Februari 2009 - 

0 comments:

Popular Posts